Peneliti Ungkap Misteri Komputer Astronomi Berusia 2.000 Tahun

Selasa, 16 Maret 2021 – 16:19 WIB

Foto: reddit.com

Foto: reddit.com

London, REQNews.com -- Tim peneliti Universitas College London (UCL) menemukan cara mengungkap misteri cara kerja Antikythera Mechanism, komputer kuno berusia 2.000 tahun.

Tahun 1901, penyelam yang mencari spons di lepas pantai Antikythera -- pulau Yunani di Laut Aegea -- menemukan bangkai kapal era Romawi. Peneliti masuk ke dalam bangkai kapal dn menemukan kalkulator astronomi sangat canggih.

Peneliti memberi nama komputer kuno itu Mekanisme Antikythera. Komunitas ilmiah dari seluruh Eropa dan AS berdatangan untuk melihat perangkat ilmiah berusia 2.000 tahun.

Sejak saat itu ilmuwan dari berbagai negara meneliti, dan mati-matian mempelajari, cara kerja Mekanisme Antikythera dan bagaimana masyarakat kuno membentuk perangkat luar biasa itu.

Setiap tahun ilmuwan datang, tapi pergi dengan meninggalkan catatan kegagalan. Peneliti dari UCL datang dengan pendekatan baru, yaitu menggunakan kominasi gambar sinar X dan analisis matematika Yunani kuno.

Pendekatan kedua, membangun replika digital sistem roda gigi di bagian depan -- bagian yang luput dari perhatian komunitas ilmiah sejak 1901 -- dan mencocokannya dengan bukti fisik dan prasasti yang terukir di perunggu.

Replika digital menunjukan kubah pusat mewakili Bumi, yang dikelilingi fase bulan, matahari, konstelasi zodiak, dan cincin Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus.

Profesor Tony Freeth, penulis utama penelitian ini, mengatakan; "Model kami adalah yang pertama sesuai dengan semua bukti fisik dan cocok dengan deskripsi dalam prasasti ilmiah di Mekanisme Antikythera."

Matahari, Bulan, dan planet-planet ditampilkan dalam tur mengesankan dari kecemerlangan Yunani kuno. Roda gigi dan bagian depan kalkulator membentuk gerakan planet dan matahari, fase kalender bulan dan posisi konstelasi zodiak, serta acara khusus di Bumi seperti Olimpiade.

Ilmuwan Yunani kuno hanya tahu lima planet. Meski prinsip dasar geosentrisme telah ada sejak era Aristoteles, detail sistem belum menjadi standar. Di sisi lain, Pythagoras dan pengikutnya -- disebut kaum Pythagorean -- membantah model ini dengan mengatakan Bumi bukan pusat alam semesta. Bumi berputar mengelilingi bola api.

Sistem Ptolemaik, yang dibuat oleh astronom Yunani-Mesir Claudius Ptolemaeus, akhirnya menjadi standar. Mekanisme Antikythera dibuat berdasarkan standar astronom Ptolemeus.

Peneliti mengatakan Mekanisme Antikythera mungkin menampilkan pergerakan matahari, bulan, dan planet Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, dan Saturnus, pada cincin konsentris.


Terpecah-pecah

Tim peneliti memulai pekerjaan dengan Michael Wright, mantan kurator teknik mesin di Science Museum London, membangun sistem pertama yang dapat diterapkan di bagian depan.

Sistem ini menghitung gerakan planet dan periode, dengan tampilan penunjuk koaksial dari Cosmos. Namun, Wright gagal membuat sistem yang dibangunnya beroperasi penuh.

Yang paling rumit adalah sejak ditemukan Mekanisme Antikythera tidak utuh secara keseluruhan. Hanya sepertiga yang utuh, lainnya terpecah ke dalam 82 fragmen.

Fragmen terbesar, dikenal dengan sebutan Fragmen A, menunjukan fitur bantalan, pilar, dan balok. Fragmen D menampilkan disk, 63 gigi, dan pelat.

Pekerjaan sebelumnya, dilakukan tahun 2005, terbatas pada mengungkap ribuan karakter teks tersembunyi di dalam fragmen. Prasasti di bagian belakang, termasuk deskripsi tampilan kosmos dengan planet-planet bergerak di atas cincin, ditandai dengan manik-manik.

Inilah yang membantu tim UCL merekonstruksi perangkat itu. Dua angka kritis dalam sinar X pada sampul depan, 462 tahun dan 422 tahun, secara akurat mewakili siklus Venus dan Saturnus.

Ketika diamati dari Bumi, siklus planet terkadang membalik gerakannya terhadap bintang. Siklus variabel juga harus dilacak dalam waktu lama, untuk memprediksi posisi mereka secara akurat.


Bagaimana Mesin Dibuat?

Aris Dacanalis, anggota tim peneliti UCL, mengatakan astronomi klasik milenium pertama sebelum masehi berasal dari Babilonia, tapi tidak ada dalam astronomi ini yang menunjukan bagaimana orang Yunani kuno menemukan siklus 462 tahun untuk Venus dan 442 ahun untuk Saturnus.

Menggunakan model matematika Yunani kuno yang dijelaskan filsuf Parmenides, tim UCL menjelaskan bagaimana siklus kedua planet itu diturunkan. Tim juga memulihkan siklus semua planet yang bukti tertulisnya tak ditemukan.

David Higgon, kandidat PhD dan anggota tim, mengatakan; "Setelah perjuangan panjang, kami berhasil mencocokan bukti Fragmen A dan D dengan mekanisme Venus, yang secara tepat memodelkan hubungan periode planet 462 tahun dengan gigi memainkan peran penting.

Profesor Freeth menambahkan tim menciptakan mekanisme inovatif untuk semua planet yang akan menghitung siklus astronomi canggih, dan meminimalkan jumlah roda gigi di seluruh sistem.

Pertanyaannya, bagaimana gagasan Mekanisme Antikythera dibangun dan membuktikan kelayakannya. Inilah tantangan khusus berikutnya.