IFBC Banner

Penyair Maya Angelou, Kulit Hitam Pertama di Mata Uang Koin AS

Selasa, 11 Januari 2022 – 19:15 WIB

Foto: poetryfoundation.org

Foto: poetryfoundation.org

Washington, REQNews.com -- Maya Angelou, penyair dan aktivis yang meninggal tahun 2014, menjadi kulit hitam pertama yang tampil di mata uang koin AS.

Dalam koin 25 sen, Angelou ditampilkan dengan tangan terentang. Koin mulai beredar Senin 10 Januari.

Ini kali pertama dari serangkaian koin peringatan yang dirilis untuk menghormati wanita terkemuka dalam sejarah AS, yang ditanda-tangani menjadi undang-undang tahun lalu.

"Merupakan kehormatan bagi saya mempesembahkan koin pertama di negara kita yang didedikasikan untuk wanita AS yang berkontribusi terhadap sejarah Amerika," kata Ventris Gibson, wakil direktur United States Mint.

 

 

Menurutnya, setiap kuartal tahun ini dirancang untuk mencerminkan luas dan dalamnya pencapaian yang dirayakan di seluruh program koin bersejarah.

"Maya Angelou ditampilkan sebagai kebalikan dari koin pertama dalam seri ini, menggunakan kata-kata yang menginspirasi dan menyemangati," kata Gibson.


Martin Luther King, Malcolm X

Maya Angelou lahir di Missouri 1928. Ia adalah penulis esai dan penyair yang bekerja dengan dua sosok kulit hitam terkenal dalam sejarah AS; Martin Luther King dan Malcolm X, selama gerakan hak-hak sipil.

Pada 1969 Angelou menerbitkan otobiografi I Know Why the Caged Bird Sings, dan membacakan puisi On the Pulse of Morning pada pelantikan Bill Clinton tahun 1993.

Pada 2010, Angelou dianugerahi Presidential Medal of Freedom oleh mantan Presiden Barrack Obama.

Penggambaran Angelou pada koin muncul di tengah dorongan untuk menampilkan orang AS yang lebih beragam pada mata uang. Dorongan itu tidak datang saat ini, tapi telah ada selama beberapa dekade.

Sebagian besar sosok yang tergambar di mata uang adalah kulit putih. Bahkan beberapa pemilik budak, atau mungkin pendukung perbudakan.

Di bawah programnya, United State Mint akan menerbitkan 20 kuartal selama empat tahun ke depan, untuk menghormati wanita dan pencapaian mereka dalam membentuh sejarah bangsa.

Penghargaan tambahan tahun ini adalah mengabadikan fisikawan dan astronot wanita pertama Sally Ride, dan Wilma Mankiller -- kepala sekolah wanita pertama dari suku Indian Cherokee.

Sosok lain yang mendapat penghormatan adalah Nina Otero-Warren, pemimpin gerakan hak pilih New Mexico dan wanita pertama pengawas sekolah umum Santa Fe, serta Anna Mary Wong -- bintang film Cina-AS pertama di Hollywood.

Presiden AS Joe Biden juga berendana memperbarui rendana Barrack Obama untuk mengganti gambar Andre Jackson, presiden ketujuh AS yang memiliki budak, pada uang kertas 20 dolar AS.

Gambar Andrew Jackson akan diganti abolisionis Harriet Tubman, pemimpin kereta api bawah tanah yang mengangkut budak melarikan diri ke Utara.