Arab Saudi Eksekusi 184 Orang di Tahun 2019, Ini Kesalahan Mereka

Kamis, 16 Januari 2020 – 22:30 WIB

Ilustrasi Hukuman mati (Foto:Istimewa)

Ilustrasi Hukuman mati (Foto:Istimewa)

ARAB SAUDI, REQNews - Arab Saudi mengeksekusi 184 orang tahun lalu. Termasuk tiga tahanan yang masih remaja ketika mereka ditangkap. Angka itu adalah jumlah pembunuhan negara terbanyak yang terjadi di negara Timur Tengah dalam enam tahun terakhir.

Dilansir dari Mirror, Kamis, 16 Januari 2020, di antara yang tewas adalah Abdulkarim al-Hawaj dipenggal pada usia 21. Dia telah ditangkap pada usia 16 karena mengirim pesan WhatsApp tentang demonstrasi anti-pemerintah.

Dia disiksa dengan listrik sementara tangannya dirantai di atas kepalanya sampai dia mengaku. Abdulkarim dan 36 orang lainnya dieksekusi pada satu hari di bulan April dihukum karena pelanggaran 'terorisme'.

Satu disalibkan dan dipajang sebagai peringatan bagi yang lain.

Anak muda kedua, Mujtaba al-Sweikat, dihukum mati setelah ditangkap saat berusia 17 tahun menaiki pesawat ke AS di mana ia akan memulai studinya di Universitas Michigan Barat.

Para pegiat mengatakan dia dihukum, disiksa habis-habisan di seluruh tubuhnya, termasuk telapak kakinya.

Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa Mujtaba al-Sweikat mengaku melemparkan bom molotov ke pasukan keamanan dan menjalankan grup obrolan di telepon Blackberry-nya yang membantu mengatur demonstrasi.

Salah satu dari mereka yang terbunuh adalah remaja Salman Qureish, yang ditangkap tak lama setelah ulang tahunnya yang ke-18 dituduh melakukan kejahatan yang ia lakukan sebagai remaja.

Menghukum seseorang yang berusia di bawah 18 tahun dilarang di bawah hukum internasional.

Angka-angka penangguhan hukuman menunjukkan bahwa 82 orang dihukum mati karena penyelundupan obat-obatan terlarang dan 57 karena pembunuhan.

Jumlah yang terbunuh pada 2019 lebih dari dua kali lipat dari 88 tahanan yang dihukum mati pada 2014. Dari 184 yang meninggal, 88 adalah warga Saudi, 90 adalah orang asing dan enam dari kebangsaan yang tidak diketahui.