Bela Siswi Sebut Islam Agama Sialan, Presiden Prancis: Kita Berhak untuk Menghujat

Kamis, 13 Februari 2020 – 19:30 WIB

Presiden Prancis Emmanuel Macron  (Foto:dailymail)

Presiden Prancis Emmanuel Macron (Foto:dailymail)

PRANCIS, REQNews - Presiden Prancis Emmanuel Macron membela seorsng siswi yang menyebut Islam sebagai agama sialan. Pelajar tersebut memposting sebuah video di Instagram yang menyebut Alquran 'penuh kebencian' dan menyebut Islam sebagai agama sialan.

"Kita memiliki hak untuk menghujat," kata Macron, membela siswi tersebut.

Ia berbicara ketika Mila menerima ancaman pembunuhan, dan dipindahkan ke sekolah baru untuk menjamin keselamatannya.

"Hukumnya jelas, kita memiliki hak untuk menghujat, mengkritik, untuk agama karikatur," tambahnya.

"Tatanan republik bukan tatanan moral yang dilarang adalah menghasut kebencian dan menyerang martabat."

Dia menambahkan bahwa dalam debat ini kita telah kehilangan pandangan bahwa Mila adalah seorang remaja.

"Kita berutang perlindungan padanya di sekolah, dalam kehidupan sehari-harinya, dalam gerakannya."

Macron mengatakan bahwa dengan menemukan sekolah baru, di mana ia memulai pelajaran pada hari Senin, negara telah memenuhi tanggung jawabnya.

"Anak-anak perlu lebih terlindungi terhadap bentuk-bentuk kebencian dan pelecehan online baru yang dapat merusak," tambah Macron.

Mila mengkritik Islam dalam siaran langsung di akun Instagram-nya bulan lalu, di mana dia berbicara secara terbuka tentang seksualitasnya.

Seorang Muslim meninggalkan komentar mengatakan bahwa dia adalah "lesbian kotor".

Mila membalas dalam sebuah video Instagram yang mengatakan bahwa Alquran 'penuh kebencian' dan menyebut Islam sebagai agama sialan.

Setelah itu, dia muncul di televisi, dan mengatakan, "Saya sama sekali tidak menyesali apa yang saya katakan, itu benar-benar apa yang saya pikirkan."

Mempertahankan haknya untuk menghujat, dia berkata: "Saya tidak perlu bersembunyi karena alasan ini. Saya tidak harus berhenti hidup untuk ini."

Tapi tak lama kemudian, remaja itu mengalami rentetan pelecehan, termasuk ancaman untuk memperkosa dan membunuhnya.