Enam Hari Keluarkan Maklumat, 1.371 Kerumunan Massa se Indonesia Dibubarkan Polisi

Jumat, 27 Maret 2020 – 04:03 WIB

Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis

Kapolri Jenderal Polisi Idham Azis

JAKARTA, REQnews - Untuk menekan laju penyebaran virus Covid19, Polri sudah membubarkan 1.371 kerumunan massa di seluruh Indonesia sejak dikeluarkannya Maklumat Kapolri enam hari lalu.

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis menjelaskan alasan dikeluarkannya Maklumat Kapolri adalah untuk kepentingan masyarakat agar wabah yang diakibatkan virus tersebut tidak terus meluas.

Sebab, dasar dikeluarkannya maklumat itu adalah prinsip 'Salus Populi Suprema Lex Esto' atau keselamatan rakyat merupakan hukum tertinggi.

"Itulah alasan Polri mengeluarkan maklumat," kata Jenderal Idham Aziz di Jakarta, Kamis 26 Maret 2020.

Maka dia mengharapkan masyarakat menaati imbauan Polri ini dengan tetap berdiam di rumah dan tidak berkerumun demi mencegah penyebaran wabah COVID-19.

Bila terdapat warga yang tidak mengindahkan imbauan aparat untuk tidak berkerumun bisa dikenakan sanksi pidana dengan pasal berlapis mulai Pasal 212, 216, dan 218 KUHP hingga Pasal 14 UU Nomor 4 Tahun 1984 Tentang Wabah Penyakit Menular dan Pasal 93 UU Nomor 6 Tahun 2018 Tentang Kekarantinaan Kesehatan.

Dalam Maklumat Kapolri tentang Kepatuhan Terhadap Kebijakan Pemerintah Dalam Penanganan Penyebaran COVID-19, Kapolri Idham Azis meminta masyarakat untuk tidak mengadakan kegiatan yang mengumpulkan orang dalam jumlah banyak, baik di tempat umum maupun di lingkungan sendiri.

Apabila ada keperluan mendesak dan tidak dapat dihindari, maka kegiatan yang melibatkan banyak orang agar dilaksanakan dengan menjaga jarak.

Kapolri Idham juga meminta masyarakat tetap tenang dan tidak panik serta lebih meningkatkan kewaspadaan di lingkungan masing-masing dan mengikuti informasi serta imbauan resmi yang dikeluarkan pemerintah.

Masyarakat juga diminta agar tidak melakukan pembelian bahan pokok maupun kebutuhan lainnya secara berlebihan.

Kapolri juga meminta masyarakat agar tidak terpengaruh dan tidak ikut menyebarkan informasi-informasi yang tidak jelas sumbernya karena hal itu dapat menimbulkan keresahan di masyarakat.