Ditahan KPK, Dadang Suganda Gagal Rayakan Idul Adha Bareng Keluarga

Selasa, 30 Juni 2020 – 22:31 WIB

Ditahan KPK, Dadang Suganda Gagal Rayakan Idul Adha Bareng Keluarga

Ditahan KPK, Dadang Suganda Gagal Rayakan Idul Adha Bareng Keluarga

JAKARTA, REQnews - Dadang Suganda tampaknya harus menerima nasib tak bisa ikut perayaan Idul Adha tahun ini. Sebabnya, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Selasa, menahan pria yang berprofesi sebagai wiraswasta tersebut pada hari ini, Selasa 30 Juni 2020.

Dadang merupakan tersangka dalam pengembangan kasus korupsi pengadaan tanah untuk ruang terbuka hijau (RTH) di Pemkot Bandung Tahun 2012-2013.

"Untuk kepentingan penyidikan, KPK melakukan penahanan tersangka DSG selama 20 hari terhitung sejak tanggal 30 Juni 2020 sampai dengan 19 Juli 2020 di Rutan Cabang KPK di Gedung Merah Putih KPK," ucap Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar saat jumpa pers di gedung KPK, Jakarta. 

Sebagai protokol kesehatan untuk pencegahan COVID-19, kata dia, maka tahanan akan terlebih dulu dilakukan isolasi mandiri selama 14 hari di Rutan Cabang KPK pada Gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK, Jakarta.

Sebelumnya, KPK menetapkan tiga tersangka dalam kasus tersebut, yaitu mantan Kepala Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kota Bandung Herry Nurhayat (HN) serta dua mantan anggota DPRD Kota Bandung periode 2009-2014 Kadar Slamet (KS) dan Tomtom Dabbul Qomar (TDQ).

"Ketiganya kini tengah menjalani proses persidangan di Pengadilan Tipikor Bandung," ucap Lili.

Atas perbuatannya, Dadang disangkakan melanggar Pasal 2 ayat (1) dan/atau Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Diketahui, Dadang ditetapkan sebagai tersangka baru dalam pengembangan kasus tersebut pada 21 November 2019.

Dalam konstruksi perkara disebutkan bahwa pada 2011, Wali Kota Bandung Dada Rosada saat itu menetapkan lokasi pengadaan tanah untuk RTH Kota Bandung usulan kebutuhan anggaran pengadaan tanah RTH untuk tahun 2012 sebesar Rp15 miliar untuk 10 ribu meter persegi.