Tangan ABG Ini Lumpuh Setelah Bermain Game Cukup Lama

Sabtu, 11 Juli 2020 – 20:04 WIB

Ilustrasi main game (Foto: Istimewa)

Ilustrasi main game (Foto: Istimewa)

CINA, REQNews - Seorang remaja di Tiongkok tidak dapat menggerakkan lengan dan tangan kirinya setelah bermain video game di komputer selama sebulan. Anak laki-laki berusia 15 tahun yang dijuluki Xiaobin itu, asyik bermain video game selama 22 jam sehari ketika tinggal di rumah selama penguncian Coronavirus.

Diberitakan Dailymail, dia dilarikan ke rumah sakit di kota Nanning di Cina selatan setelah tiba-tiba pingsan di rumah.

Hal ini terungkap oleh Nanning Television setelah Xiaobin telah menerima perawatan di Rumah Sakit Jiangbin di provinsi Guangxi sejak insiden itu.

Siswa kelas 9 telah tinggal di rumah sejak Februari setelah sekolah-sekolah di seluruh Cina ditutup karena wabah virus corona.

Ibu Xiaobin mengatakan bahwa putranya menghabiskan sebagian besar waktunya di kamarnya selama penutupan sekolah.

Ketika orang tuanya bertanya apa yang dia lakukan, Xiaobin menjawab bahwa dia mengambil kelas online.

Orang tua memberi tahu wartawan ‘Dia menutup jendela dan mengunci pintu. Kami tidak tahu apa yang dia lakukan di sana. "

Sang ibu kemudian menemukan bahwa Xiaobin telah bermain game komputer tanpa henti selama 22 jam sehari.

Dia berkata ‘Saya melihat percakapan online-nya dengan teman-teman. Dia mengatakan dia tidak cukup istirahat dan tidur paling banyak dua jam sehari. "

Remaja itu dilarikan ke rumah sakit Nanning pada bulan Maret setelah dia tiba-tiba pingsan di rumah.

Xiaobin didiagnosis menderita stroke otak setelah menjalani CT scan.

Dia juga kehilangan sensasi di lengan dan tangan kirinya.

Dr Li, seorang spesialis otak di rumah sakit, mengatakan bahwa kondisi bocah lelaki itu disebabkan oleh gaya hidupnya yang tidak sehat dari bermain-main game komputer dan begadang.

Dia mengatakan kepada media lokal ‘Alasan utamanya adalah dia memiliki pola tidur dan makan yang tidak teratur karena dia tidak di sekolah. Orang tua juga terlalu menoleransi perilakunya.

"Kurangnya gizi dan istirahat telah menyebabkan berkurangnya jumlah darah dan oksigen di otaknya dan menyebabkan stroke otak," kata Dr Li.

ABG itu telah menerima perawatan rehabilitasi di rumah sakit Nanning.

Dr Jin, kepala terapis di fasilitas itu, mengatakan bahwa sulit untuk menentukan apakah Xiaobin dapat sepenuhnya pulih.

Kecanduan video game telah menjadi masalah sosial yang menonjol di antara orang-orang muda di Cina, dengan semakin banyak orang muda memilih untuk mengabaikan studi mereka, kehidupan sosial dan keluarga untuk bermain game online.

Banyak orang tua menggunakan apa yang disebut kamp rehabilitasi 'detoks digital' sebagai upaya terakhir untuk membatasi fiksasi anak-anak mereka di dunia digital. Kecanduan internet dianggap sebagai gangguan klinis di negara ini.