Allah Akbar! Yahudi Kini Bersiap Perang Saudara, Netanyahu Terancam Digulingkan

Minggu, 06 Juni 2021 – 14:34 WIB

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terancam digulingkan (Foto: Istimewa)

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terancam digulingkan (Foto: Istimewa)

JAKARTA, REQnews - Isu penggulingan terhadap Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terus mencuat. Bahkan Kepala Keamanan Dalam Negeri Israel mengeluarkan peringatan langka pada hari Sabtu 5 Juni 2021 tentang kemungkinan terjadinya kekerasan selama ambang penggulingan.

Ini bisa menjadi salah satu periode paling bermuatan politik dalam beberapa dekade terakhir.

 
Netanyahu menghadapi prospek berakhirnya 12 tahun masa jabatannya sebagai perdana menteri setelah pemimpin oposisi tengah Israel Yair Lapid mengumumkan pada hari Rabu 3 Juni 2021 bahwa ia telah berhasil membentuk koalisi pemerintahan setelah pemilihan 23 Maret.

Pemerintahan baru, yang belum dilantik, merupakan koalisi dari partai-partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik dan untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel sebuah partai Islamis Arab, mewakili 21% minoritas Arab Israel.

 

Mengutip Reuters, Netanyahu dalam posting online telah memperingatkan kemitraan itu adalah "pemerintah kiri yang berbahaya."

Beberapa kelompok sayap kanan marah pada Naftali Bennett, Kepala Partai Ultra-nasionalis kecil yang dijadwalkan untuk menggantikan Netanyahu dalam pakta pembagian kekuasaan dengan Lapid, mengumpulkan banyak posting menyerang nya di media sosial.


Sebelum pemilihan, Bennett telah berjanji tidak akan bergabung dengan Lapid yang berhaluan tengah, atau partai Arab mana pun dalam koalisi.

Sejak Bennett mengumumkan dia bergabung dengan Lapid, dinas keamanan telah meningkatkan perlindungannya dengan demonstrasi sayap kanan yang diadakan di dekat rumah anggota partainya, berharap agar mereka tidak bergabung dengan pemerintah.

"Kami baru-baru ini mengidentifikasi peningkatan wacana kekerasan dan hasutan yang semakin ekstrem terutama di jejaring sosial," kata Nadav Argaman, Kepala Pasukan Keamanan Shin Bet, seperti dikutip dari Reuters, Minggu 6 Juni 2021.

"Wacana ini dapat ditafsirkan di antara kelompok atau individu tertentu, sebagai salah satu yang mengizinkan aktivitas kekerasan dan ilegal yang bahkan dapat menyebabkan kerusakan fisik,"ujarnya.

 

Argaman meminta para pemimpin politik dan agama untuk menunjukkan tanggung jawab dan meredam potensi hasutan. Peringatannya mengingatkan beberapa orang di Israel pada hari-hari menjelang pembunuhan tahun 1995 terhadap perdana menteri Yitzhak Rabin, yang ditembak oleh seorang ultra-nasionalis Yahudi karena mengejar kesepakatan tanah untuk perdamaian dengan Palestina.

Kaum kiri Israel selama bertahun-tahun menuding Netanyahu, yang saat itu menjadi kepala oposisi, karena berperan dalam hasutan yang mendahului pembunuhan itu. Netanyahu dengan keras menolak tuduhan itu dan berulang kali mengutuk pembunuhan Rabin.

Lapid dan Bennett mengatakan mereka berharap "pemerintah persatuan" mereka akan menyembuhkan perpecahan politik yang mendalam di antara orang Israel dan mengakhiri kebencian. Sebuah jajak pendapat oleh televisi Israel N12's Meet the Press pada hari Sabtu menunjukkan bahwa 46% orang Israel mendukung pemerintah Bennett-Lapid, 38% akan memilih pemilihan lain - yang kelima dalam waktu sekitar dua tahun - dan 15% tidak menyatakan preferensi.

Ketegangan bisa berkobar lebih lanjut minggu ini, ketika pawai sayap kanan Yahudi diperkirakan akan melewati gerbang Damaskus Kota Tua Yerusalem. Sebelas hari pertempuran sengit pecah bulan lalu antara Israel dan Hamas di Gaza, dipicu oleh konfrontasi Israel-Palestina di Yerusalem, di dalam dan sekitar Kota Tua. Pawai serupa, rutenya dialihkan pada menit terakhir, diadakan pada hari pertempuran pecah.

Di lingkungan terdekat Yerusalem Timur Sheikh Jarrah, di mana potensi pengusiran warga Palestina oleh pemukim Yahudi memainkan peran utama dalam peningkatan konflik Israel-Hamas terbaru, bentrokan pecah pada hari Sabtu.