Indonesia Surganya Koruptor, Dari 10 Tahun, Hakim Sunat Hukuman Jaksa Pinangki jadi 4 Tahun

Selasa, 15 Juni 2021 – 04:04 WIB

Eks Jaksa Pinangki Sirna Malasari

Eks Jaksa Pinangki Sirna Malasari

JAKARTA, REQnews - Setelah dinyatakan bersalah dalam kasus korupsi pengurusan fatwa bebas Djoko Tjandra di Mahkamah Agung, eks jaksa Pinangki Sirna Malasari divonis 10 tahun penjara.

Namun kini Pinangki bisa tersenyum lebar. Sebabnya, Pengadilan Tinggi DKI Jakarta menyunat vonis dirinya menjadi 4 tahun penjara. Dalam lampiran amar putusan, setidaknya ada beberapa pertimbangan hakim mengurangi vonis Pinangki. Pertama adalah lantaran Pinangki mengaku bersalah dan menyesali perbuatannya serta mengikhlaskan dipecat dari profesinya sebagai jaksa.

"Bahwa terdakwa adalah seorang ibu dari anaknya yang masih balita (berusia 4 tahun) layak diberi kesempatan untuk mengasuh dan memberikan kasih sayang kepada anaknya dalam masa pertumbuhan. Lalu, bahwa terdakwa sebagai wanita harus mendapat perhatian, perlindungan, dan diperlakukan secara adil," demikian isi kutipan putusan tersebut, Senin, 14 Juni 2021.

Atas alasan itu lah, PT DKI Jakarta mengurangi masa hukuman Pinangki yakni menjadi pidana penjara 4 tahun dan denda sebesar Rp 600 juta dengan subsider enam bulan kurungan.

Dalam perkara ini Pinangki terbukti melakukan tiga perbuatan pidana, yaitu terbukti menerima suap sebesar US$ 500 ribu dari terpidana kasus cessie Bank Bali Djoko Tjandra. Selain itu, ia dinilai terbukti melakukan pencucian uang senilai 375.279 dolar AS atau setara Rp 5.253.905.036,00. Uang tersebut adalah bagian dari uang suap yang diberikan Djoko Tjandra.

Atas perbuatannya, hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi menjatuhkan hukuman dengan vonis 10 tahun penjara ditambah denda Rp 600 juta subsider 6 bulan kurungan. Tak terima, jaksa Pinangki kemudian mengajukan banding pada pertengahan Februari 2021.