Memanas, Kali Ini Rusia Ingatkan AS Tidak Kirim Senjata ke Ukraina

Jumat, 12 November 2021 – 03:03 WIB

Amerika vs Rusia (foto:istimewa)

Amerika vs Rusia (foto:istimewa)

WASHINGTON, REQNews - Kesepakatan baru antara Amerika Serikat (AS) dan Ukraina soal senjata, nampaknya membuat panas Rusia. Menurut Rusia apa yang dilakukan Washington dapat semakin mengobarkan konflik sipil berdarah di negara itu dan membuat perjanjian perdamaian yang langgeng lebih sulit.

Peringatan itu disampaikan langsung oleh Duta Besar (Dubes) Rusia untuk AS Anatoly Antonov dalam sebuan pernyataan.

Dikatakan oleh Antonov, Dokumen Kemitraan Strategis yang ditandatangani oleh diplomat Amerika dan Ukraina hanyalah seperangkat slogan yang berbahaya. Menurutnya, di hampir setiap lini ada alat geopolitik untuk menentang Rusia.

“Rencana untuk memasok senjata ke rezim di Kiev hanya akan memperburuk situasi di tenggara Ukraina. Kami percaya bahwa kesempatan lain untuk mendorong Kiev menghentikan perang telah terlewatkan,” kata Antonov seperti dikutip dari Russia Today, Kamis 11 November 2021.

Pakta tersebut, yang ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba, mengikat kembali Washington pada kebijakannya untuk mengakui klaim teritorial Kiev atas semenanjung Crimea yang disengketakan dan menyatakan niat untuk memperdalam kemitraan strategis AS dengan memperluas kerja sama bilateral di bidang politik, keamanan, pertahanan, pembangunan, ekonomi, energi, ilmu pengetahuan, pendidikan, budaya, dan kemanusiaan.

Selain itu, perjanjian itu mengatakan bahwa kedua negara akan mengerahkan berbagai tindakan substantif untuk mencegah agresi langsung eksternal dan hibrida terhadap Ukraina, sambil berjanji untuk meminta pertanggungjawaban Rusia atas konflik bersenjata di Donbass.

Moskow sendiri menyangkal telah memicu ketegangan di wilayah yang dilanda perang, dan menegaskan bahwa Kiev menolak untuk mematuhi Kesepakatan Minsk yang dimaksudkan untuk mengakhiri pertempuran.

Perjanjian itu juga berfokus secara luas pada gagasan bahwa setiap kemitraan antara kedua negara didasarkan pada nilai-nilai demokrasi bersama, penghormatan terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum, dan komitmen terhadap implementasi Ukraina dari reformasi mendalam dan komprehensif yang diperlukan untuk integrasi penuh ke dalam lembaga Eropa dan Euro-Atlantik.