IFBC Banner

Parah! Oknum BPN yang Jadi Mafia Diduga Terima Gratifikasi Puluhan Hektar Tanah

Rabu, 23 Februari 2022 – 12:02 WIB

Ilustrasi Surat Tanah (Foto:Istimewa)

Ilustrasi Surat Tanah (Foto:Istimewa)

PALEMBANG, REQNews - Pegawai Badan Pertahanan Nasional (BPN) Palembang berinisial AZ dan J dalam kasus dugaan mafia tanah tahun 2019 ditahan Kejaksaan Negeri (Kejari) Palembang.

Kedua tersangka yang salah satunya telah menjadi pejabat di BPN Empat Lawang, diduga menerima gratifikasi berupa tanah dengan luas puluhan hektare.

Salah satu tersangka yakni Ahmad Zairil (AZ) yang telah ditahan saat ini menjabat sebagai Kepala BPN Empat Lawang.

"Sedangkan saat dugaan kasus tersebut terjadi, yakni pada tahun 2019 lalu yang bersangkutan masih menjabat sebagai Kasi Hubungan Hukum BPN Kota Palembang yang juga selaku Ketua Panitia Adjudifikasi PTSL 2019," ujar Kepala Seksi Intel Kejari Palembang, Budi Mulya didampingi Kasubsi Penuntutan Pidsus, Hendy Tanjung, Rabu 23 Februari 2022.

Tersangka J, lanjut Budi, pada tahun 2019 lalu sebagai Kasubsi Penetapan Hak Tanah BPN Kota Palembang yang juga selaku Wakil Ketua Tim 2 Bidang Hubungan Hukum atau Yuridis.

"Pada tahun 2019 lalu ketika dugaan kasus ini terjadi, untuk kedua tersangka merupakan PNS di BPN Kota Palembang," katanya.

Dugaan kasus tersebut bermula pada tahun 2019 masyarakat di Kelurahan Karya Jaya, Kecamatan Kertapati, Palembang melalui Lurah mengajukan penerbitan sertifikat tanah dalam program PTSL.

"Namun pengajuan masyarakat melalui program PTSL tersebut tidak diproses. Kedua tersangka justru menerbitkan sertifikat tanah seluas 100 hektare yang diduga untuk pihak-pihak tertentu. Dari penerbitan sertifikat tanah 100 hektare tersebut, kedua tersangka menerima gratifikasi (berupa) tanah yang luasnya puluhan hektare di kawasan Karya Jaya Kertapati," kata Budi.

Diberitakan sebelumnya, Kejari Palembang, Senin 21 Februari 2022 malam, menangkap tersangka dan langsung dilakukan penahanan.

Untuk tersangka AZ ditahan di Rutan Pakjo Palembang, dan tersangka J ditahan di Rutan Wanita Jalan Merdeka Palembang. Keduanya ditetapkan sebagai tersangka dalam dugaan korupsi penerbitan sertifikat tanah PTSL tahun 2019.

Pada dugaan kasus tersebut kedua tersangka menerima gratifikasi tanah yang luasnya puluhan hektar.