IFBC Banner

Luhut Ungkap Alasan SoftBank Hengkang Berinvestasi di Ibu Kota Baru

Rabu, 16 Maret 2022 – 12:33 WIB

Luhut Binsar Panjaitan (Foto:Instagram)

Luhut Binsar Panjaitan (Foto:Instagram)

JAKARTA, REQNews - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjaitan blak-blakan soal alasan SoftBank Group yang batal berinvestasi untuk pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan Timur.

Dengan kondisi tersebut Luhut menjelaskan SoftBank tida lagi menjadi Dewan Pengarah IKN. Luhut memastikan bahwa Pendiri sekaligus CEO Softbank Masayoshi Son tidak lagi menduduki posisi sebagai Dewan Pengarah Pembangunan IKN.

"(Posisi Masayoshi di dewan pengarah) enggak lagi," kata Luhut di Grand Hyatt, Jakarta, dikutip dari Detik.com, Selasa 15 Maret 2022.

Namun untuk Dewan Pengarah lainnya masih tetap sama yakni Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohamed Bin Zayed (MBZ) dan eks Perdana Menteri Inggris Tony Blair.

Akibatnya, pemerintah Indonesia akan kembali mencari pengganti Masayoshi Son sebagai Dewan Pengarah Pembangunan IKN.

Luhut menjelaskan bahwa konglomerasi perusahaan asal Jepang tersebut mundur dari pembangunan IKN lantaran saham perusahaan tersebut anjlok.

"Kalau SoftBank itu memang dari awal sudah mundur dia sejak sahamnya drop," ujarnya.

Sebagai informasi, saham SoftBank di bursa saham Jepang memang anjlok dalam 6 bulan terakhir. Diketahui, sahamnya ambles minus 34,81 persen dari 6.542 pada September lalu, kini tersisa 4.265 per lembar saham.

SoftBank memiliki penempatan pendanaan yang salah satu sumbernya berasal dari negara Timur Tengah yakni SoftBank Vision Fund.

Pendanaan tersebut pertama kali dibentuk pada 2017 dan didukung pendanaannya oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Namun kini, kedua negara tersebut meninggalkan pendanaan SoftBank Vision Fund.

"Nah sekarang dana dari yang tadinya ke SoftBank itu dana vision keduanya itu enggak jalan, US$100 miliar itu, ya itu yang kita coba ambil sekarang dari MBS, dari Saudi dan dari Abu Dhabi," ucapnya.

Lebih lanjut, Luhut mengatakan saat ini Indonesia tengah melobi Arab Saudi untuk berinvestasi langsung di Indonesia, tanpa melalui SoftBank.

Luhut memang sudah melobi Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman (MBS) bin Abdulaziz al-Saud dan masih dalam tahap pembahasan. Namun kini, Indonesia akan melakukan hal serupa ke UEA.

Menurutnya, UEA akan masuk ke proyek IKN melalui Sovereign Wealth Fund (SWF) dengan angka US$20 miliar atau setara Rp286 triliun (kurs Rp14.305 per dolar AS).

"Dari Saudi waktu saya ke sana Putera Mahkota Muhammad bin Salman itu juga minta untuk dia masuk di situ. Nah, kalau beliau angkanya berapa sedang kita sekarang godok, karena kami sedang terus pertemuan secara virtual dengan timnya Muhammad bin Salman," pungkasnya.