IFBC Banner

Viral, Bocah 9 Tahun di Brebes Jadi Korban Bullying Temannya, Kini Dirawat di RS

Rabu, 22 Juni 2022 – 11:02 WIB

Bocah 9 tahun di Brebes jadi korban bullying temannya (Foto:Istimewa)

Bocah 9 tahun di Brebes jadi korban bullying temannya (Foto:Istimewa)

BREBES, REQNews - Kembali lagi terjadi kasus perundungan, kali ini dialami bocah berusia 9 tahun di Desa Dukuhmaja Kecamatan Songgom Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, yang menjadi korban perundungan temannya.

Saat ini korban tengah dirawat di rumah sakit, akibat perundungan yang dialaminya.

Kepala Bidang Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3KB) Brebes, Eni Listiana membenarkan peristiwa tersebut. Saat ini pihaknya tengah menangani kasus tersebut.

Dia menyebutkan bahwa korban perundungan tersebut saat ini tengah menjalani perawatan di Rumah Sakit Bakti Asih Jatibarang, Brebes.

"Korban adalah FPS (9) dan terduga pelaku adalah F (12). Sudah kami tangani kasusnya. Kami sudah berkoordinasi dengan keluarga korban,” ungkap dia.

Sementara, Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Brebes, Aiptu Ruth Yosi Natalia saat dikonfirmasi membenarkan kasus tersebut. Pihaknya mengaku sudah mendapatkan laporan dari keluarga korban.

“Sudah ada laporan dari keluarga korban. Saat ini sedang kami tangani,” pungkasnya.

Aksi perundungan yang dilakukan sesama bocah ini terekam dalam video yang kemudian diunggah di grup media sosial facebook dan viral sejak Selasa 20 Juni 2022.

Dalam unggahan itu, Nur Alviani yang merupakan kakak korban mengungkapkan bahwa adiknya sudah beberapa kali menjadi korban perundungan atau bullying.

Akibat aksi perundungan ini, korban berinisial FPS (9) saat ini dirawat di Rumah Sakit Bakti Asih Jatibarang, Brebes.

“Ini video kejadian yang 3x yg kebetulan diambil oleh tmn tsk,dan BUKAN rekayasa ya maaf banget ga ada yang mau sanak keluarganya mendapat perlakuan seperti ini,” tulis Nur Alviani dalam unggahan yang disertai video tersebut, dikutip Rabu 22 Juni 2022.

Nur Alviani menceritakan beberapa kali adiknya mendapatkan kekerasan fisik oleh pelaku berinisial F (12).

“Kejadian pertama tersangka mencolok mata adik saya tapi adik saya tidak mengaku apapun. Kejadian kedua posisi habis hujan adik saya dilempar ke kubangan pulang semua baju kotor." ungkapnya

Ketiga setelah dipukul besok paginya adik saya muntah dan mengeluh saki,kejadian terakhir ketahuan tetangga dan langsung memanggil ibu saya,” lanjut Alviani dalam unggahannya.

“Dan video kedua kondisi ADIK saya sampai saat ini dan untuk meredakan rasa sakit sampai suntikan ke 3 x. Note: kami sudah berkunjung kerumah tsk 2x tapi yg kami dapat hanya kata2 hinaan, tidak ada luka yg berdarah, hanya pendatang di desa, dan tidak memiliki apaapa,” tutup Alviani dalam unggahan di media sosial facebook.