Selamat Menunaikan Ibadah Puasa
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

Jejak Karir Romahurmuziy Sebelum Terciduk KPK

Jumat, 15 Maret 2019 – 13:00 WIB

Ketum PPP Romahurmuziy

Ketum PPP Romahurmuziy

JAKARTA, REQnews - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan Operasi Tangkap Tangan terhadap Ketua Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhammad Romahurmuziy pagi tadi, Jumat 15 Maret 2019.

Romi ditangkap sekitar pukul 09.00 di Kanwil Kementerian Agama Sidoarjo. Pihak KPK belum memberikan keterangan resmi soal kabar penangkapan ini. 

Asal tahu saja nih, Muhammad Romahurmuziy sendiri dikenal masyarakat sebagai politikus. Romy menjatuhkan pilihannya pada Partai Persatuan Pembangunan (PPP) untuk meniti karier politiknya. Ia memulai sebagai orang kepercayaan pimpinan PPP sebelumnya, berlanjut menjadi sekjen hingga ketua umum meskipun banyak konflik partai mewarnai perjalanannya. 

Romahurmuziy sering dikenal dengan nama Romy. Dia lahir di Sleman, Yogyakarta, 10 September 1974. Ia adalah anak dari pasangan M Tolchah Mansoer dan Umroh Machfudzoh. 

Dalam pendidikan, Romy terbilang sukses. Dia mulai bersekolah di SD Negeri Ungaran I, SMP Negeri 5 Yogyakarta, dan SMA Negeri 1 Yogyakarta. Setelah lulus SMA Romahurmuziy merantau ke Bandung, Jawa Barat, untuk melanjutkan pendidikan S1 Jurusan Teknik Fisika di Institut Teknologi Bandung (ITB).

Tak puas mendapatkan titel sarjana, Rommy melanjutkan magisternya di Fakultas Pasca Sarjana, Jurusan Teknik dan Manajemen Industri di kampus yang sama. 

Pada tahun 1998 Romy menjadi anggota Garda Bangsa PKB di Bandung, Jawa Barat. Garda Bangsa adalah organisasi yang berafiliasi kepada Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). 

Namun, PPP adalah pilihan Romy untuk berpolitik. PPP adalah partai ibunya sejak dulu. Kariernya mulai terlihat saat Romy menjadi staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM Suryadharma Ali yang juga sebagai ketua umum PPP saat itu. 

Orang kepercayaan Suryadharma Ali ini, pada pemilu 2009 maju sebagai calon anggota DPR dari daerah pemilihanl Jawa Tengah. Dia, seperti dilansir dalam situs DPR, terpilih menjadi anggota legislatif pusat periode 2009-2014. 

Tak hanya sampai di sana langkah politik Romy yang juga menjadi Ketua Komisi IV DPR RI. Ia juga menjadi orang nomor dua di PPP setelah Suryadharma Ali. Dia menjadi Sekjen PPP periode 2011-2015. Pada pemilu berikutnya, 2014, Romy kembali terpilih menjadi anggota DPR periode 2014-2019. 

Langkah Romy pasca pemilu presiden 2014, berbeda dengan Suryadharma Ali. Romy memilih menggelar muktamar PPP di Surabaya dan mengantarkannya menjadi Ketua Umum PPP periode 2015-2020, sementara Suryadharma Ali menggelar muktamar PPP di Jakarta dengan memilih Djan Farid sebagai ketua Umum PPP periode 2014-2019. Konflik dua pengurus PPP ini berujung ke pengadilan. 

Meski pengadilan memenangankan kubu Djan Farid, kisruh PPP belum berakhir. Romy menggelar muktamar kembali di Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta. Secara aklamasi Romy terpilih kembali sebagai ketua umum untuk periode 2016-2021. 

Kini, publik tengah menanti kepastian kabar dari KPK mengenai penangkapan Romy atas dugaan kasus korupsi. (RYN)