Selamat Menunaikan Ibadah Puasa
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa

8 Kiat Membuat Perjanjian dan Kontrak Bisnis yang Solid

Rabu, 09 Januari 2019 – 14:34 WIB

Foto: Istimewa

Foto: Istimewa

JAKARTA, REQnews - Dalam sebuah kesepakatan baik itu dilakukan antar perorangan atau perusahaan, adanya perjanjian dalam bentuk tertulis adalah hal yang utama. Berikut ini 8 kiat membuat surat perjanian dan kontrak bisnis dari Nolo, Firma Hukum Bisnis Unggulan dari San Francisco.

1. Dibuat secara tertulis

Meskipun perjanjian lisan adalah sah dan mengikat dalam banyak situasi, namun seringkalitidak sah di pengadilan. Dalam dunia bisnis, sebagian besar perjanjian harus dibuat secara tertulis bahkan jika hukum tidak mewajibkannya. Perjanjian tertulis mengurangi berisiko dibandingkan perjanjian lisan, karena Anda memiliki dokumen yang dengan jelas menjabarkan hak dan kewajiban masing-masing pihak jika terjadi kebingungan atau ketidaksetujuan.

2. Buatlah secara sederhana

Buatlah surat perjanjian dengan kalimat sederhana dan singkat yang mudah dimengerti oleh kedua belah pihak.

3. Berurusan dengan orang yang tepat.

Jangan buang waktu untuk merundingkan perjanjian bisnis dengan orang junior yang harus menyetujui semuanya dengan bos. Jika Anda merasakan hal ini terjadi, mintalah dengan sopan tetapi tegas untuk menghubungi orang yang bertanggung jawab. Pastikan orang yang Anda bernegosiasi memiliki wewenang untuk mengikat bisnis dan memiliki kepentingan pribadi untuk memastikan bisnis melakukan kewajibannya berdasarkan perjanjian. Jika Anda tidak yakin siapa itu, tanyakan. Dalam bisnis yang lebih kecil, itu mungkin salah satu pemilik; dalam organisasi yang lebih besar itu bisa menjadi chief executive officer atau chief operating officer

4. Identifikasi masing-masing pihak dengan benar.

Anda harus memasukkan nama hukum yang benar dari para pihak dalam kontrak sehingga jelas siapa yang bertanggung jawab untuk melakukan kewajiban berdasarkan perjanjian.

5. Sebutkan semua detail.

Badan perjanjian harus menguraikan hak dan kewajiban masing-masing pihak secara terperinci. Jangan tinggalkan apa pun. Jika Anda mendiskusikan sesuatu secara lisan dan tetapi itu tidak ada dalam kontrak, maka hampir tidak mungkin surat perjanjian tersebut menjadi sah. Dalam dunia hukum kontrak, hakim (dengan beberapa pengecualian) hanya dapat menafsirkan kontrak dari apa yang para pihak katakan satu sama lain. Jika Anda lupa memasukkan sesuatu, Anda selalu dapat membuat amandemen tertulis singkat. Atau, jika Anda belum menandatangani perjanjian, Anda bisa menulis perubahannya ke dalam kontrak. Jika para pihak memprioritaskan perubahan, itu menjadi bagian dari kontrak.

6. Tentukan kewajiban pembayaran.

Tentukan siapa yang membayar siapa, kapan pembayaran harus dilakukan, dan ketentuan untuk melakukan pembayaran. Seperti yang Anda ketahui, uang sering menjadi masalah yang kontroversial, jadi bagian ini harus sangat rinci. Jika Anda akan membayar dengan mencicil atau hanya ketika pekerjaan selesai untuk kepuasan Anda, katakan demikian dan cantumkan tanggal, waktu, dan persyaratan. Pertimbangkan untuk memasukkan metode pembayaran juga. Sementara beberapa orang mungkin baik-baik saja dengan cek bisnis atau kartu tagihan bisnis, yang lain mungkin menginginkan cek kasir atau bahkan uang tunai.

7. Setuju dengan keadaan yang mengakhiri kontrak.

Masuk akal untuk menetapkan keadaan di mana para pihak dapat mengakhiri kontrak. Misalnya, jika salah satu pihak melewatkan terlalu banyak tenggat waktu penting, pihak lain harus memiliki hak untuk mengakhiri kontrak tanpa melanggar hukum perjanjian.


8. Pilih hukum negara mana untuk mengatur kontrak.

Jika Anda dan pihak lain berlokasi di negara yang berbeda, Anda harus memilih hanya satu dari undang-undang negara Anda untuk diterapkan pada kontrak untuk menghindari perselisihan hukum di kemudian hari. Selain itu, Anda mungkin ingin menentukan di mana Anda akan menengahi atau membawa tindakan hukum berdasarkan kontrak. Ini akan menyederhanakan hidup Anda jika pertikaian muncul.